Jalan Alternatif Kecamatan Di Kab. Grobogan

Semoga judul artikel ini tidak menyesatkan kawan-kawan yang sedang mencari jalan alternatif di Kabupaten Grobogan, dikarenakan Jalan alternatif yang saya maksud di sini agak ekstrim. Saya bilang ekstrim karena berhubungan dengan alat manual yang sederhana, sungai, dan juga air tentunya. Ini merupakan salah satu dari banyak pilihan Jalan yang menghubungkan kecamatan di Kab. Grobogan, khususnya Kec. Penawangan dan Kec. Purwodadi.

Ini adalah pengalaman saya seminggu yang lalu saat hendak pulang dari Salatiga ke Pati melewati rute Kab. Grobogan dengan menggunakan sepeda motor. Kalau kawan-kawan sedang dalam perjalanan melewati rute Semarang-Purwodadi bisa mampir dulu di SATE SAPI MBAK JUM - Gubug.

Pada waktu itu saya kebetulan pulang berboncengan dengan teman yang rumahnya di Desa Karangpaing Kec. Penawangan, sehingga saya merasa bertanggungjawab untuk mengantarkannya sampai rumah. Perjalanan dari Jalan Raya Penawangan sampai ke rumah teman saya di Desa Karangpaing berjarak sekitar 2 Km, dengan medan jalan yang lebih cocok untuk turnamen motor trail dibandingkan untuk jalan utama desa. Sehingga saat hendak pulang teman saya menyarankan mengambil jalan pintas lain untuk sampai ke Purwodadi.


Memang jalan ini agak mendingan dibandingkan rute jalan yang pertama masuk Desa, tetapi di tengah perjalanan saya sedikit terkejut saat hendak menyebrangi Sungai Serang karena menjumpai pemandangan ini.

Jalan Alternatif Ekstrim Desa Karangpaing Kab. Grobogan

Bukan jembatan seperti pada umumnya yang sering saya lewati, tetapi kali ini saya menjumpai jembatan nomaden dengan sebuah perahu kecil tanpa mesin jukung lengkap dengan tambahan nahkoda dan alas lebar dari susunan kayu gethek yang kira-kira cukup untuk menampung 4 buah sepeda motor .
Ini adalah pemandangan yang unik , menarik dan langka menurut saya. Untung saat saya menyebrang kondisi air sungai sedang surut, tak terbayangkan jika kita nekat menyebrangi sungai yang terkenal sering meluap ini saat kondisi sedang banjir. Hehehee. Penyebrangan ini menghubungkan Desa Karangpaing [Kec.Penawangan] dengan Desa Cingkrong [Kec.Purwodadi].

Jalan Alternatif Sungai Desa Karangpaing dan Cingkrong

Saran rute alternatif ini hanya untuk kawan-kawan yang berkendara dengan sepeda motor dan sering lewat rute Semarang - Purwodadi, serta berkeinginan merasakan sensasi penyebrangan dengan biaya 1000 rupiah ini. Semoga hal ini mendapat perhatian dari Pemerintah Daerah setempat, dan sebelum menyebrang kawan-kawan pastikan terlebih dahulu bahwa kondisi sungai sedang tidak banjir.

Semoga Informasinya tentang Jalan Alternatif Purwodadi Grobogan tadi bermanfaat.
Salam Guru Pantura



41 Komentar pada "Jalan Alternatif Kecamatan Di Kab. Grobogan"

  1. uhhhh masnya modus ini....

    tapi artikelnya bagus kog :).... desa saya jadi terkenal :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Salah siapa bilang kalau ada penyebrangan unik dari desanya :D

      Hapus
    2. metu kali sebelahe lebih scream

      Hapus
    3. Kali yang mana pak? Masih Kali Serang kah?

      Hapus
  2. sssstttt... jangan diekspos besar-besaran dong...
    ntar masuk tv lho...
    :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf kang... Lumayan untuk berbagi informasi dengan kawan-kawan :)

      Hapus
  3. jalannya alternatifnya ekstrim bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sangat ekstrim pak, padahal itu saat musim kemarau lho...

      Hapus
  4. wah lihat dari fotonya ngeri pak..:)
    tapi kyaknya asyik juga buat pecinta extrim..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal menyebrangnya jangan naik mobil saja pak :)

      Hapus
  5. parah banget sob, dimana perhatian pemerintah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga sedang dikaji pemerintah untuk pembangunan jembatannya pak... kita berdoa bersama biar cepat terealisasi jembatannya :)

      Hapus
  6. Wah, jadi bolang nih kayak nya..

    BalasHapus
  7. seperti kembali ke masa yang lalu dimana jika melintasi sungai harus menaiki perahu atau "sesek" (jembatan darurat dari bambu jika musim kemarau)
    di tempat asal saya. nostalgia...terimakasih sudah berbagi sobat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar pak, kalau boleh tahu daerah mana pak?

      Hapus
  8. waduuuh, pake perahu tuw. susah bnget ea disana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau orang pendatang pasti menganggapnya susah pak, tapi saya kurang begitu tahu dengan anggapan warga aslinya... Home sweet home :)

      Hapus
  9. Wah pak Guru kalau lewat sana saya mendingan berenang aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih mendingan lagi gak usah lewat saja :D

      Hapus
  10. Bisa2 nyemplung tuh akalu rakitnya ambruk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, betul... tapi kondisi rakit dan perahunya saya lihat kayaknya masih kuat untuk beberapa tahun kedepan,

      Hapus
  11. deg2an juga pas nyebrangnya kayanya ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya aneh naik sepeda motor yang di atas kapal bergerak :D

      Hapus
  12. Grobogan, tempat tinggal mbah saya tuh, dah lama saya gk kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya asal-usul grobogan juga mbahnya to pak?
      Daerah mana grobogannya...

      Hapus
  13. Wah ekstrim sekali yah pak gur? hemmm semoga nanti bisa cepat mendapat jalan yang lebih layak lagi. oya, ingin kasih pesan nih kang mas ntar kalau sudah gak sibuk tolong tengok posting saya yang berjudul BLOG TER-OK ya kang mas ada bingkisan buat blog ini,, terimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap pak :)
      Url blognya mana pak...hehehe

      Hapus
  14. Nice posting, maaf cuma kunjungan rutin aja :D

    BalasHapus
  15. baru tau ada ntu om?
    mantaph jalanya, musti nyebrang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang jadi tahu kan pak :)
      Sekali-kali perlu ikut mencoba...

      Hapus
  16. Kenangan masa kecil saya muncul kembali semoga desaku terkenang selamanya

    BalasHapus
  17. Pwd jalan masih parah sih, banyak yang rusak..

    tapi kalo yang di artikel kyaknya asiknya, nyebrang pke rakit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah Grobogan pak, orang lebih mengingatnya dengan jalan yang rusak dan bergelombang, padahal masih banyak hal positif dan menarik dari kabupaten ini.

      Hapus
  18. Oh ya pak saya sering nyebrang lewat getek itu. setipa pulang kampung kalau saya kan ke Purwodadi lebih dekat lewat nyebrang getek. kenengan masa kecilku selalu teringat kembali. salam buat sedulur kabeh ing Purwodadi khususnya desa Karang Paing. Salam dari saya orang perantauan, Yasmuri, S.Pd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, salam juga dari saya yang sama-sama guru perantauan :)

      Hapus
  19. itu kota kecil saya dulu,. banyak cerita di kota purwodadi grobogan,. tempat waktu sayaa TK sampai 6 SD sekarang purwodadi gmn ya kabarnya udh lama gk kesono pgn ngerasain lagi makanan khas purwodadi [ sweke ] , kumpul bareng sama brother² , jadi curhat saya,. maaf ya pak kalo nyepam, salam yah dari saya Fathur rachman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan masa kecil memang menjadi cerita yang menarik ya mas :)
      Purwodadi di Grobogan tetap BERSEMI mas.

      Hapus
  20. Salam kangen untuk saudaraku di desa karang paing, purwodadi grobogan, semoga sehat selalu. aminn.

    BalasHapus

Silakan tinggalkan komentar untuk saran, kritik, atau pertanyaan. Centang kotak "Beri tahu saya" di bawah komentar untuk mengetahui balasan via e-mail.
Bagi yang membutuhkan informasi spesifik, silakan menghubungi melalui laman Contact Me atau melalui laman Facebook.
Terima Kasih.